Dampak Karantina Covid-19 pada Peningkatan Gangguan Kesehatan karena Stres!

Intervensi rumah sakit untuk melindungi orang dari Covid-19 dengan melarang sementara mereka melihat sementara atau kerabat mereka yang berada dalam perawatan intensif mengurangi stres hameandheb yang meningkat. Hal ini ditunjukkan oleh sebuah penelitian yang dilakukan tim peneliti dari University of Colorado, AS.

Penelitian yang diterbitkan dalam JAMA Internal Medicine terbaru, melaporkan bahwa hampir dua pertiga dari mereka yang dilarang bertemu dengan orang yang dicintai mengembangkan gangguan stres tiga bulan kemudian.

“Temuan kami menunjukkan bahwa pembatasan kunjungan ini mungkin berkontribusi pada memburuknya krisis kesehatan masyarakat sekunder, epidemi gangguan terkait stres yang umum di antara pasien yang saat ini berada di ICU,” kata Timothy Amass, asisten profesor di sekolah University of Colorado. kedokteran.

seg wars, yang juga penulis utama laporan studi tersebut, menjelaskan bahwa memberlakukan larangan kunjungan ke rumah sakit akan mencegah penyebaran virus yang sangat menular dan penyakit mematikannya pada saat org mati begitu medis. Rumah sakit dan otoritas kesehatan juga mempertimbangkan kapasitas fasilitas perawatan yang tersedia.

Namun, Amass dan timnya menemukan bahwa efek dari pembatasan meninggalkan efek yang bertahan lama pada banyak orang yang tidak diizinkan untuk sering melihat perawatan mereka. Penelitian telah menunjukkan bahwa karantina individu untuk COVID-19 dikaitkan dengan gejala stres pasca-trauma tingkat tinggi seperti depresi dan gangguan kecemasan.

Penelitian tersebut, yang mensurvei orang tiga bulan setelah dirawat di rumah sakit untuk pertama kalinya, menunjukkan bahwa 64 persen peserta melakukannya dengan baik pada tes yang mengukur gejala stres pasca-trauma. Itu lebih dari dua kali lipat sebelum pandemi, ketika sekitar 30 persen dari mereka yang lebih sering dirawat di unit perawatan intensif melaporkan gangguan terkait stres.

Untuk penelitian ini, Amass dan rekan-rekannya mewawancarai seorang anak berusia 330 tahun, tiga bulan setelah seorang kerabat dibawa ke perawatan intensif untuk Covid-19. Para pasien dilarikan ke delapan rumah sakit di Colorado, Washington, Louisiana, New York dan Massachusetts antara 1 Februari dan 31 Juli 2020, pada hari-hari awal pandemi.

Amas dkk. mengatakan tindakan karantina juga dapat mengantisipasi ketidakpercayaan antara pasien bulanan dan penyedia layanan kesehatan. Mereka menulis: Pandemi Covid-19 yang sedang berlangsung menantang kemampuan pasien yang paling umum untuk menjalin hubungan dengan dokter. Hilangnya kepercayaan ini dapat menyebabkan peningkatan gangguan terkait stres.”

Seorang peserta studi yang diwawancarai menggambarkan pengalaman sedihnya sebagai berikut: Mereka memanggil kami: ‘Apakah Anda ingin kami mematikan listrik (ventilator)?’… Saya berkata, bagaimana bisa? … Dia bilang mulut dan matanya bergerak, tapi dia bilang dia sudah mati … Jadi mereka tetap melakukannya dan mencabut stekernya juga.

Para peneliti menambahkan bahwa studi tambahan diperlukan untuk menemukan hubungan antara larangan kunjungan dan karantina pasien Covid-19 dan faktor-faktor yang menyebabkan ketidakpercayaan ini.

Posted on

Leave a Reply

Your email address will not be published.